paguyuban sunda muda atau psm

PSM Soroti 3 Aspek Kepemimpinan Jawa Barat dan Banten

asrinews.com, Bogor – Sekelompok pemuda mendeklarasikan Paguyuban Sunda Muda (PSM) sebagai wadah meningkatkan partisipasi generasi muda untuk membangun wilayah Jawa Barat dan Banten. Deklarasi berlangsung di Cisarua, Kabupaten Bogor pada Sabtu, 11 Mei 2024.

“Ini menjadi momen bersejarah. Pemuda dari Jawa Barat dan Banten berkumpul untuk menyamakan persepsi. Dan persepsi kami tak jauh berbeda, yaitu untuk bekerjasama, berkontribusi nyata membangun Jawa Barat dan Banten,” kata Inisiator PSM, Agus Syarifudin dalam keterangan tertulis, dikutip Selasa (14/5).

Kontribusi nyata melalui wadah PSM, kata Agus, yakni dengan terlibat aktif mengawal isu-isu di Jawa Barat dan Banten. Karena itu, PSM akan menjadi mitra strategis berbagai stakeholder. “PSM dibentuk oleh pemuda dengan berbagai latar belakang, ada mahasiswa, aktivis, kaum perempuan, hingga jurnalis yang memiliki aspirasi bagaimana seharusnya arah pembangunan Jawa Barat dan Banten dilakukan,” ujarnya.

Baca juga:  Warga Tangsel Bentuk KASEB, Dukung Airin Rachmi Diany Jadi Gubernur Banten

Selain deklarasi pembentukan, PSM juga ikut menyoroti isu politik yang tengah berkembang terutama karena menjelang Pilkada serentak 2024. Agus mengatakan, kepemimpinan di Jawa Barat dan Banten merupakan hal penting untuk disorot.

Terutama karena Pilkada serentak yang akan dilaksanakan pada November mendatang itu menjadi momen transisi dari gubernur saat ini yang ditunjuk presiden menjadi gubernur yang akan dipilh masyarakat.

PSM Rekomendasikan 3 Aspek Kepemimpinan Jawa Barat dan Banten

Terkait pemilihan gubernur di Jawa Barat dan Banten, PSM menyoroti beberapa aspek penting dari sosok yang akan memimpin kedua wilayah ini. Berikut adalah poin-poin utama yang ditekankan:

  1. PSM menginginkan gubernur yang memiliki pemahaman mendalam tentang masalah-masalah lokal dan regional, serta bersedia mendengarkan aspirasi rakyat dan mengambil langkah-langkah yang tepat untuk memajukan wilayah
  2. Jawa Barat dan Banten kaya akan warisan budaya dan tradisi, karena itu dibutuhkan gubernur yang memiliki pemahaman mendalam tentang nilai-nilai budaya lokal. Dengan demikian, pemimpin akan memperkuat dan melestarikan budaya daerah sebagai bagian integral dari pembangunan wilayah.
  3. Pemuda merupakan kekuatan potensial dalam mendorong pembangunan dan perubahan positif. Oleh karena itu, gubernur harus memberikan perhatian khusus pada pemberdayaan pemuda melalui program-program pendidikan, pelatihan, dan kesempatan kerja. (red)
Baca juga:  KBM Usung Andra-Dimyati, Demokrat Ikhtiarkan Usung Kader di Pilgub Banten 2024

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *